Balik Kg January 2011 (Part 2 – Versi Debaran)

Article mengisi masa lapang aka Diary 2011. Sambungan part one, here.
Lanjutan dari posting Pinjaman PTPTN, here one of main objective trip new year adalah untuk menghadirkan diri ke mahkamah majisteret berkenaan dengan isu saman yang telah di failkan di mahkamah Majisteret Tumpat Kelantan.
Seawal jam 08:15 aku dah terpacak kat sana di iringi oleh Bonda di sayangi, isteri di cintai dan puteri tunggal yang amat di kasihi. Diorang ni telah bertindak sebagai pembakar semangat. Heheheee… (Actually next destination adalah ke pasar Tumpat & Bebas cukai Pengkalan Kubur).

Sebahagian Pasar Tumpat


Sementara tunggu Tuan Majisteret dan mahkamah bersidang sempat lah jugak aku saksikan beberapa babak yang biasanya tersiar dalam berita TV.

Pertama; Sorang polis datang dengan landrover PDRM dan turunkan sebuah motosikal jenis Honda EX5 dari boot. Cerita punya cerita dia cakap barang kes kemalangan melibatkan kematian. Dia siap tunjuk helmet yang di penuhi dengan darah serta motosikal yang dah tak ada rupa motor lagi dah. Katanya mangsa pecah kepala dan meninggal di tempat kejadian. Bagaimanalah nasib keluarga tu yer. Kepada penunggang di luar sana pandulah hati2 dan ingatlah orang tersayang. Jangan sia-siakan anugerah yang di beri.

Kedua; Sliding pintu van PDRM di tarik kebelakang, kemudian melangkah lemah 6 remaja (Aku anggarkan awal 20an) siap ada rantai bertaut antara satu sama lain di iringi oleh pegawai polis.  Siap pakaian lokap warna unggu. Yang ini aku tak pasti apa kes nya. Suasana tiba-tiba menjadi muram dan sedih dengan keluarga suspek menitiskan air mata kesedihan, sayu, tiada apa yang boleh di lakukan pada tahap tersebut.

Berbalik kepada sebutan kes PTPTN, ada lagi 5 orang. 4 lelaki (termasuk aku.. hehehe) dan 1 wanita. Dah masuk dalam mahkamah yang mulia dan mengikuti prosiding macam biasa,  berdiri hormat masa tuan majistret masuk; Pertuduhan di baca dan faham. Hakim jatuh kan hukum. “Setelah di baca perrtuduhan terhadap kamu dan kamu telah fahami dan mengakuinya, oleh itu sila rujuk kepada peguam lantikan PTPTN untuk proses selanjutnya.” Heheeheee.. dah selamat satu perkara, boleh balik.
Sebelum masuk dalam perbicaraan tadi, awal2 lagi aku dah riki line dengan lawyer tu. So dia dah cakap lah procedure cemana nak settle kan bayaran secara ansuran.

Duit duit...♫♫ ♥ ♫

Duit duit...♫♫ ♥ ♫

Next, nantikan episod seterusnya dalam “versi Gila & Sedih bangat.” Kesah aku merempit dalam bandar tanpa helmet dan terlepas flight…

Pinjaman PTPTN; Bayaran Ansuran

“Bersama-sama ini saya sertakan satu (1) salinan termeterai Saman bertarikh 01hb November 2010 serta satu (1) salinan Pernyataan Tuntutan bertarikh 10hb Ogos 2010 serta notis Kehadiran.”

“Mahkamah Majistret telah menetapkan sebutan kes ini pada 03hb Januari 2011 pada pukul 8.30 pagi dan pihak tuan telah di wajibkan hadir pada tarikh tersebut.”

Terkedu jugak aku melayan baca surat tawaran yang pedas dari Advocates & Solicitors lantikan Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional, PTPTN.

Langsung aku teringatkan masa mula nak study dulu, bukan main nak rak dok naik turun naik turun untuk dapatkan pinjaman. Masa tu memang berniat pinjam nak bayar, bagi apa pun terus tandatangan, tak cukup dengan tu habis contact untuk dapatkan tandatangan penjamin. Masa tu memang susah nak dapat pinjaman, al-maklumlah ekonomi tengah merundum, gawat. Aku apply loan nie tahun 1998, setahun kemudian baru dapat. Meeemangg suffer.

Pada zaman-zaman tu caj perkhidmatan (tak di panggil interest) di kenakan sebanyak 4% dari jumlah keseluruhan. Kemudian di turunkan kepada 3% dan baru-baru nie telah di turunkan lagi kepada 1%, (tapi kepada pelajar yang belum merima apa-apa surat saman).

Dari situlah aku rasakan masih ada transformasi kerajaan yang masih di simpan iaitu meng “convert” kan pinjaman tersebut kepada biasiswa… who know the future situation kan?

Tapi belum pun sempat aku sediakan payung, mendung berarak telah pun menitiskan kesayuannya, sekarang hanya tunggu banjir melanda. Pergh… sekali sekala bermadah dalam hujan.

Air mata

Sedih...

Susulan dari itu aku telah mengarang baik surat rayuan kepada perbadanan untuk membuat pembayaran secara ansuran. Harap-harap dapat lah pihak pengurusan perbadanan mepertimbangkan permohonan tu.

Mutiara kata ;

Rasulullah s.a.w bersabda yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Majah yang maksudnya :

“Sesiapa mati, sedangkan dia masih menanggung hutang satu dinar atau satu dirham, maka akan diambil ganti daripada kebaikannya, kerana di sana tidak ada dinar dan tidak ada pula dirham”. Di petik dari laman web PTPTN.

Surat rayuan bayaran ansuran PTPTN

Surat rayuan bayaran ansuran PTPTN-2

Semoga hari-hari yang mendatang menjanjikan keceriaan. Nantikan susulan jawapan dari Mahkamah Majistret dan PTPTN